Phonautographe 1857 | Mesin Perekam Suara Pertama di Dunia

Dilansir dari soundrecordinghistory.net; Sejarah rekaman suara dimulai pada pertengahan abad ke-19 ketika penemu Perancis Édouard-Léon Scott de Martinville mematenkan perangkat paling awal yang dikenal yang merekam suara dari udara. Penemuan ini (dipatenkan pada 25 Maret 1857) yang disebut Phonautograph membuka jalan bagi para penemu masa depan yang memperkenalkan kepada dunia tidak hanya alat perekam suara yang lebih baik, tetapi juga alat reproduksi suara. Hanya beberapa dekade setelah sinnovation Scott, dunia dihadirkan dengan perangkat terobosan yang dibuat oleh Thomas Edison yang akan mengubah cara kita mendengarkan musik dan lanskap industri musik - Fonograf (atau lebih dikenal sebagai Gramofon).

Édouard-Léon Scott de Martinville (1817 - 1879) lahir dan tinggal di Paris di mana ia memiliki toko buku dan bengkel percetakan yang sukses. Karena dia terpesona dengan suara manusia dan cara-cara dia bisa lebih baik menuliskannya ke dalam bentuk tertulis atau bentuk lain, dia mengerjakan beberapa cara untuk mencapai tujuannya. Usahanya di bidang Stenografi memberinya pengetahuan dan perbaikan pada istilah "penyingkatan", metode penulisan simbolis singkat yang memungkinkan pengguna untuk merekam pembicaraan manusia lebih cepat daripada metode penulisan bahasa normal. Namun tujuan akhirnya adalah dengan teknologi baru, seperti hal-nya penemuan fotografi, di mana perekaman cahaya memungkinkan penangkapan informasi kehidupan nyata tanpa kehilangan object yang perlu di-informasikan pada manusia.

Dia memulai pekerjaannya pada tahun 1854 setelah memperoleh teks medis dan diagram tentang anatomi pendengaran manusia, yang dia yakini dapat direplikasi dalam bentuk mekanis audio. Dia menggunakan tanduk untuk mengumpulkan suara, membran elastis diganti dengan diafragma tympanum, dan stylus yang dapat dipindahkan untuk merekam suara pada selembar kertas, kayu atau permukaan kaca yang terus bergerak secara dinamis. Untuk mencapai pergerakan permukaan rekaman, Scott menggunakan engkol yang memutar material dan memungkinkan stylus untuk merekam osilasi suara. Dengan prototipe awal selesai, Scott berhasil membuat sesuatu yang belum pernah dibuat sebelumnya oleh siapapun - ia telah berhasil menciptakan sebuah alat perekam suara pertama di dunia.

Pada 26 Januari 1857 ia mengirimkan desainnya ke Akademi Prancis, dan pada 25 Maret ia dianugerahi nomor paten # 17.897 / 31.470 untuk "phonautograph" -nya. Dengan bantuan fisikawan dan ilmuwan akustik Jerman yang terkenal, Rudolph Koenig, Scott menciptakan beberapa desain Phonautographinya, semuanya untuk meningkatkan kemampuan dalam merekam suara agar lebih akurat. Desain Scott yang hanya mampu merekam frekuensi suara di atas kertas, menjadikan karyanya tidak menarik dan tidak dapat meraih kesuksesan secara finansial dibanding gramofon karya Tomas Edison. Namun bagaimanapun, Phonautograph berhasil menemukan jalannya ke beberapa studi ilmiah tentang suara manusia dan gelombang suara.

Meskipun Scott de Martinville tidak pernah mendapat keuntungan dari pembuatan Phonautograph, penemuannya memicu imajinasi para penemu lain yang memperbaiki desainnya yang segera menjadi hampir terlupakan ... sampai 2008 ketika New York Times melaporkan bahwa mereka menemukan satu fonautogram dengan rekaman suara manusia. . Dengan bantuan teknologi modern, para ilmuwan memproses rekaman dan mampu menciptakan kembali suara-suara lagu tradisi yang dibawakan oleh Scott sendiri. Lagu ini yang direkam pada 9 April 1860 mewakili rekaman suara manusia paling awal dalam sejarah manusia.