Mitsubishi 1870 | Proyek Ambisius Yataro Iwasaki

Didirikan oleh Yatarō Iwasaki pada tahun 1870, Grup Mitsubishi secara historis turun dari Mitsubishi zaibatsu , sebuah perusahaan terpadu yang ada dari tahun 1870 hingga 1947. Perusahaan ini dibubarkan selama pendudukan Jepang setelah Perang Dunia II. Para mantan konstituen perusahaan terus membagikan merek dan merek dagang Mitsubishi. Meskipun perusahaan grup berpartisipasi dalam kerja sama bisnis terbatas, yang paling terkenal melalui pertemuan eksekutif "Konferensi Jumat" bulanan, mereka secara formal independen dan tidak berada di bawah kendali bersama. Empat perusahaan utama dalam grup tersebut adalah; MUFG Bank (bank terbesar di Jepang), Mitsubishi Corporation (sebuah perusahaan perdagangan umum ), Mitsubishi Electric dan Mitsubishi Heavy Industries (keduanya merupakan perusahaan manufaktur yang terdiversifikasi).

Perusahaan Mitsubishi didirikan sebagai perusahaan pengiriman oleh Iwasaki Yatarō (1834–1885) pada tahun 1870. Pada tahun 1873, namanya diubah menjadi Mitsubishi Shokai . Nama Mitsubishi ( 三菱 ) terdiri dari dua bagian: " mitsu " (三) yang berarti "tiga" dan " hishi " (菱, yang menjadi " bishi " di bawah rendaku ) yang berarti " caltrop air ", dan karenanya " belah ketupat ", yang merupakan tercermin dalam logo perusahaan . Itu juga diterjemahkan sebagai "tiga berlian".

Mitsubishi didirikan pada tahun 1870, dua tahun setelah Restorasi Meiji , dengan pengiriman sebagai bisnis intinya. Diversifikasi sebagian besar ke bidang terkait. Ia masuk ke penambangan batu bara untuk mendapatkan batu bara yang dibutuhkan untuk kapal, membeli tempat pembuatan kapal dari pemerintah untuk memperbaiki kapal-kapal yang digunakannya, mendirikan pabrik besi untuk memasok besi ke halaman pembuatan kapal, memulai bisnis asuransi kelautan untuk memenuhi pengirimannya bisnis, dan sebagainya. Kemudian, sumber daya manajerial dan kapabilitas teknologi yang diperoleh melalui pengoperasian pembuatan kapal digunakan untuk memperluas bisnis lebih jauh ke dalam pembuatan pesawat terbang dan peralatan. Pengalaman pengiriman di luar negeri membuat perusahaan memasuki bisnis perdagangan.

Pada tahun 1881, perusahaan membeli pertambangan batubara dengan mengakuisisi Tambang Takashima, diikuti oleh Pulau Hashima pada tahun 1890, menggunakan produksi untuk bahan bakar armada kapal uap yang luas . Mereka juga melakukan diversifikasi ke pembuatan kapal, perbankan , asuransi , pergudangan, dan perdagangan. Kemudian diversifikasi membawa organisasi ke sektor-sektor seperti kertas , baja , kaca , peralatan listrik, pesawat terbang , minyak , dan real estat . Ketika Mitsubishi membangun konglomerat yang berbasis luas, Mitsubishi memainkan peran sentral dalam modernisasi industri Jepang.

Pada bulan Februari 1921, Perusahaan Manufaktur Mesin Pembakaran Internal Mitsubishi di Nagoya mengundang perancang Sopwith Camel dari Inggris, Herbert Smith , bersama dengan beberapa mantan insinyur Sopwith lainnya untuk membantu menciptakan divisi pembuatan pesawat terbang. Setelah pindah ke Jepang, mereka merancang Mitsubishi 1MT , Mitsubishi B1M , Mitsubishi 1MF , dan Mitsubishi 2MR .

Armada pedagang memasuki periode diversifikasi yang pada akhirnya akan menghasilkan penciptaan tiga entitas:

  • Mitsubishi Bank (sekarang bagian dari Mitsubishi UFJ Financial Group ) didirikan pada tahun 1919. Setelah merger dengan Bank of Tokyo pada tahun 1996, dan UFJ Holdings pada tahun 2004, ini menjadi bank terbesar di Jepang.
  • Mitsubishi Corporation , didirikan pada tahun 1950, perusahaan perdagangan umum terbesar di Jepang.
  • Mitsubishi Heavy Industries , yang meliputi perusahaan industri ini:
  • Mitsubishi Motors , pabrikan mobil berbasis Jepang terbesar keenam .
  • Mitsubishi Atomic Industry, perusahaan tenaga nuklir .
  • Mitsubishi Chemical , perusahaan kimia terbesar di Jepang
  • Mitsubishi Hitachi Power Systems, divisi pembangkit listrik
  • Nikon Corporation , yang berspesialisasi dalam optik dan pencitraan.

Kepemilikan real estat utama perusahaan di distrik Marunouchi Tokyo, diakuisisi pada tahun 1890, di-spin off pada tahun 1937 untuk membentuk Mitsubishi Estate , sekarang salah satu perusahaan pengembangan real estat terbesar di Jepang.

Perang dunia II
Mitsubishi A6M "Zero" fighter
Selama Perang Dunia Kedua, Mitsubishi memproduksi pesawat militer di bawah arahan Dr. Jiro Horikoshi . The Mitsubishi A6M Zero adalah seorang pejuang angkatan laut Jepang utama dalam Perang Dunia II . Itu digunakan oleh pilot Angkatan Laut Kekaisaran Jepang sepanjang perang, termasuk dalam serangan kamikaze selama tahap selanjutnya. Pilot Sekutu terkejut dengan kemampuan manuvernya, dan itu sangat berhasil dalam pertempuran sampai Sekutu merancang taktik untuk menggunakan keunggulan mereka dalam kecepatan armor dan menyelam.

Mitsubishi memanfaatkan kerja paksa selama masa jabatan ini. Buruh termasuk tawanan perang sekutu, serta warga negara Cina. Pada periode pasca perang, tuntutan hukum dan tuntutan kompensasi diajukan terhadap Mitsubishi Corporation, khususnya oleh mantan pekerja Cina. Pada tanggal 24 Juli 2015, perusahaan setuju untuk secara resmi meminta maaf atas tenaga kerja masa perang ini, dan memberi kompensasi kepada 3765 tenaga kerja Tiongkok yang wajib militer untuk Mitsubishi Mining selama perang.  Pada 19 Juli 2015, perusahaan meminta maaf karena menggunakan tentara Amerika sebagai pekerja budak selama Perang Dunia II, menjadikan mereka perusahaan Jepang besar pertama yang meminta maaf karena melakukannya.

Era pasca perang
Mitsubishi termasuk di antara sejumlah perusahaan besar Jepang yang ditargetkan untuk bubar selama pendudukan Jepang . Itu dipecah menjadi sejumlah besar perusahaan kecil yang sahamnya ditawarkan kepada publik. Selama beberapa tahun, perusahaan-perusahaan ini dilarang berkoordinasi satu sama lain dan menggunakan nama dan merek dagang Mitsubishi. Pembatasan ini dicabut pada tahun 1952, karena Perang Korea menghasilkan kebutuhan akan basis industri yang lebih kuat di Jepang. Mitsubishi Corporation dan Mitsubishi Heavy Industries, yang telah dipecah menjadi banyak entitas yang lebih kecil, kembali bergabung pada pertengahan 1950-an.

Perusahaan Mitsubishi berpartisipasi dalam pertumbuhan ekonomi Jepang yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 1950-an dan 1960-an . Misalnya, ketika Jepang memodernisasi industri energi dan materialnya, perusahaan-perusahaan Mitsubishi menciptakan Mitsubishi Petrochemical, Mitsubishi Atomic Power Industries, Mitsubishi Liquefied Petroleum Gas, dan Mitsubishi Petroleum Development. Penekanan tradisional Mitsubishi pada pengembangan teknologi adalah dalam usaha baru di bidang-bidang seperti pengembangan ruang, penerbangan, pengembangan lautan, komunikasi data, komputer, dan semikonduktor. Perusahaan Mitsubishi juga aktif dalam barang dan jasa konsumen.

Pada tahun 1970, perusahaan-perusahaan Mitsubishi mendirikan Mitsubishi Foundation untuk memperingati peringatan seratus tahun berdirinya perusahaan Mitsubishi pertama. Perusahaan-perusahaan juga secara individual memelihara yayasan amal. Paviliun Mitsubishi menjadi sorotan pameran di Jepang sejak EXPO'70 di Osaka pada 1970-an hingga 1980-an.

Mitsubishi, bersama dengan produsen lain, terkena dampak skandal Kobe Steel pada tahun 2017, yang - melibatkan data palsu untuk produk yang dipasok ke industri kedirgantaraan, mobil dan tenaga listrik.

Pada tanggal 28 November 2018, Mahkamah Agung Korea Selatan memerintahkan Mitsubishi Heavy Industries, yang berfungsi sebagai salah satu perusahaan inti Mitsubishi, untuk membayar 10 won Korea 150 juta ($ 133.000; £ 104.000) sebagai kompensasi untuk kerja paksa yang diawasi selama pendudukan Jepang di Jepang. Korea. 18 anggota keluarga dari korban kerja paksa lainnya yang diawasi oleh Mitsubishi Heavy Industries dan yang menuntut sekitar tahun 2008 juga akan diberikan kompensasi juga. Ke-28 penggugat sebelumnya telah mengajukan gugatan di Jepang, tetapi gugatannya dibatalkan oleh Mahkamah Agung Jepang pada tahun 2008. Pemerintah Jepang telah menanggapi keputusan pengadilan bahwa itu adalah pelanggaran hukum internasional, mengutip perjanjian antara kedua negara .


Sources : https://en.wikipedia.org/wiki/Mitsubishi